Beranda Berita Sukacita Saat Ganjar Resmikan Status SLB Negeri 1 Demak

Sukacita Saat Ganjar Resmikan Status SLB Negeri 1 Demak

0
0 0
Read Time1 Minute, 54 Second

WARTATIMES DEMAK-Sukacita dirasakan Anindhya (8) murid SLB Negeri 1 Demak, saat dikunjungi Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Di depan Ganjar, ia mendaras Al-Fatihah dan menyanyikan “Garuda Pancasila”. 

Pemandangan itu terjadi, saat Ganjar meresmikan pergantian status SLB Yaspenlub menjadi SLB Negeri 1 Demak. Sekolah yang berdiri sejak 1976 ini telah mendidik ratusan siswa berkebutuhan khusus agar memiliki kemandirian. 

Saat dialog, Ganjar menyempatkan diri menyapa Anindhya. Gadis cilik yang duduk di kursi roda di temani gurunya. 

Dihadapan Ganjar, gadis yang biasa disapa Anin itu  membaca Al Fatihah dan unjuk kebolehan bernyanyi. Karena keberaniannya, siswi yang mengalami disabilitas daksa dan grahita itu dihadiahi sebuah telepon pintar. 

Sempat malu-malu, Anin akhirnya mau menerima bingkisan yang diberikan langsung oleh Ganjar. 

“Seneng, nanti dibuat lihat Youtube,” ujar siswi kelas dua tersebut, Jumat (13/5/2022).

Ganjar menaruh apresiasi terhadap upaya Yayasan Pendidikan Luar Biasa (Yaspenlub) yang telah mendidik anak-anak berkebutuhan khusus di Demak. Di awal pendiriannya banyak stigma negatif terhadap anak-anak tersebut. 

“Dari tahun 1980an ketika pesertanya didik hanya 6 para pejuang SLB di sini punya semangat yang hebat, karena ada stigmatisasi,  terjadi olok-olok di tengah masyarakat,” sebutnya.

Dijelaskannya, upaya Pemprov Jateng untuk mengambil alih manajemen sekolah agar dapat memaksimalkan dukungan. 

“Maka hari ini kita ambil alih, kita negerikan. Tanahnya akan dibantu oleh bu bupati diserahkan pada kita insyaallah kita akan bangun, syukur-syukur tanah di sebelah juga bisa agar lebih bagus,” tuturnya. 

Sukacita juga ditunjukkan oleh orang tua siswa. Di bawah payung Pemprov Jateng, harapan disematkan agar anak berkebutuhan khusus mendapat perhatian dan mencapai kemandirian. 

Harapan itu, disampaikan oleh Tuti Ariyanti orang tua anak berkebutuhan khusus di depan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, saat meresmikan pergantian status sekolah. Ia menyebut, sekolahan itu membimbing anaknya menjadi mandiri. 

Namun, ia mengeluhkan bagaimana ruangan belajar yang kurang representatif selama dinaungi yayasan.  

“Mudah-mudahan bisa menyuport lagi dari provinsi. Dulu sekolah itu satu ruangan untuk empat kelas. Kondisinya terlalu padat,” ujarnya.

Harapan serupa diungkapkan Juyamin. Di depan Ganjar ia mengaku terharu sekolah tempat anaknya menimba ilmu, bersalin status. Ia menyebut, hal ini sebagai pemenuhan janji Ganjar, saat menyambangi Demak beberapa waktu silam. 

“Bapak waktu itu bilang terkait SLB, itu bukan urusan bupati atau sekda, tapi itu urusan bapak. Alhamdulillah nadzar bapak sudah sampai ke sini. Bisa tandatangani jadi SLB negeri. Alhamdulillah,” paparnya. (jambrong)

 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Artikulli paraprakTaj Yasin Minta Masyarakat Lapor Kalau Ternaknya Terindikasi Kena PMK
Artikulli tjetër600 Peserta Ramaikan Kontes Louhan Gubernur Cup, Ada Malaysia dan Singapura

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini