Kudus Objek Vital Wajib Terapkan Protokol Kesehatan

156
0
Read Time1 Minute, 52 Second

wartapati.com Kudus – Bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kudus, Plt Bupati Kudus ingin memastikan pelayanan informasi dan cek kesehatan di Posko Terpadu berlangsung lancar. Apalagi, masih banyak warga Kudus yang kemungkinan akan pulang kampung. dua terminal dan simpang tujuh kudus di lihat lansung Hartopo Kamis 2/4

Hartopo juga menyerahkan bantuan Alat Pelindung Diri (APD) bagi petugas jaga posko. Meski terbilang minim, dalam waktu dekat, pihaknya akan mengusahakan agar kebutuhan APD bagi petugas jaga segera tercukupi. Mengingat, petugas jaga akan menghadapi ribuan orang yang datang di Kudus.

“Kami upayakan agar APD ini bisa dipakai oleh petugas jaga. Mereka juga wajib melaksanakan protokol kesehatan bagi pendatang maupun warga Kudus yang pulang kampung. Ini cukup riskan,” katanya.

Travel mahesa pati travel pati jogja

Beranjak dari Posko Terpadu COVID-19, Hartopo bersama Forkopimda Kudus melanjutkan kunjungan di Terminal Induk Jati. Meski nampak lengang, sejumlah protokol kesehatan tetap diberlakukan. Pasalnya, seluruh bus dari luar kota akan singgah di Terminal Jati. Selain protokol kesehatan, Hartopo mengingatkan pentingnya data penumpang atau pendatang. Hal tersebut digunakan sebagai data penelusuran jika suatu saat dibutuhkan. Mengingat, para pendatang dapat dikategorikan sebagai Orang Dalam Pemantauan (ODP).

“Keakuratan data ini sangat penting. Kalau bisa RT/RW juga diberikan data ini sehingga mereka bisa mengecek dan memantau secara langsung warganya. Para pendatang ini bisa dikategorikan ODP dan perlu pemantauan selama 14 hari. Selain data, protokol kesehatan di seluruh objek vital harus diterapkan,” imbuhnya.

Usai kunjungan di Terminal Jati Kudus, Hartopo menuju Pasar Swalayan ADA Kudus. Pihaknya mendapati masih cukup banyak warga Kudus yang berbelanja. Ia pun mengingatkan agar penerapan protokol kesehatan dan social distancing terus dilakukan. Tak hanya itu, warga yang berbelanja juga diminta untuk memakai masker.

“Yang jelas kita minta warga yang ke ADA ini disiapkan protokol kesehatan, yang paling utama adalah hand sanitizer. Kemudian, jangan sampai bergerombol dan jangan lama-lama jika berbelanja. Mari kita terapkan social distancing,” jelasnya.

Plt Bupati juga memantau harga sembako yang ada di Pasar Swalayan ADA. Sampai saat ini, belum ada lonjakan inflasi yang cukup berarti. Meski terdapat beberapa komoditas yang dibatasi pembeliannya, seperti gula pasir. “Untuk inflasi dan kelangkaan di Kudus belum signifikan. Artinya, seluruh kebutuhan sembako di Kudus terpenuhi dan masyarakat masih punya daya beli,” pungkasnya.

Kontributor : Adhie
Editor : Dianovery

0 0
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here