Beranda Berita Nasional Planetarium UIN Walisongo, Salah Satu Lokasi Rukyatul Hilal Awal Ramadan di Jateng

Planetarium UIN Walisongo, Salah Satu Lokasi Rukyatul Hilal Awal Ramadan di Jateng

0
0 0
Read Time2 Minute, 2 Second

WARTATIMES SEMARANG – Planetarium UIN Walisongo Semarang akan menjadi salah satu lokasi untuk melihat hilal atau rukyatul hilal di wilayah Jawa Tengah.

Rukyatul Hilal dipusatkan di Lantai 3 Planetarium Kampus 3 UIN Walisongo, pada Jumat 1 April 2022 sore hari. Cara itu dipakai untuk menentukan 1 Ramadan 1443 H. 

Kepala Planetarium dan Observatorium UIN Walisongo Ahmad Syifaul Anam menjelaskan, pihaknya akan menggunakan alat teropong yang terbaru dengan pembesaran yang cukup maksimal.

“Alat yang kita datangkan cukup besar dan sangat bagus. Kita gunakan ini untuk melihat hilal dari sini menggunakan ini kita akan melihat di mana hilal berada, di atas ufuk setinggi berapa, di sinilah akan menggunakan teropong hilal,” kata Syifa di Planetarium UIN Walisongo, Semarang, Selasa (29/3/2022) sore.

Dia menjelaskan, ada tiga teropong di lantai 3 Planetarium. Yakni, teropong besar dipakai untuk melihat objek kedalaman langit (deep sky object), teropong hilal, dan teropong matahari. 

“Yang kita pakai nanti khusus yang teropong hilal. Karena dia  mempunyai karakter sendiri,” terangnya lebih lanjut.

Di samping itu pula akan ditambah dengan teropong portabel. Dengan penempatannya berada di titik lain namun masih di lingkungan gedung. Alat-alat itu juga bisa tergabung secara simultan dan terintegratif, sehingga memungkinkan bisa terlihat langsung dengan aktivitas yang ada di ruang Planetarium.

“Apa yang dilihat perukyah bisa ditransformasikan, bisa dilihat oleh orang lain bersama-sama. Untuk menentukan awal Ramadan,” imbuhnya.

Adapun untuk teropong hilal, akan melihat benda yang cukup dekat dan bisa tertangkap teropong dengan pembesaran objek yang mumpuni. 

“Untuk alat ini sudah cukup besar karena bisa memenuhi semua lingkaran di teropong ini. Sehingga hilal akan kelihatan betul, “ jelasnya.

Dia menuturkan, di Planetarium UIN Walisongo, para perukyat (pengamat) hilal akan terlebih dulu ke ruang Planetarium untuk mengikuti kegiatan simulatif yakni memberi gambaran perkiraan bentuk hilal yang akan dipantau nanti. Setelahnya, pengamat akan menuju lantai 3 Planetarium untuk melakukan rukyatul hilal. 

Syifa menambahkan, dengan ikhtiar itu nantinya tetap berpotensi akan bisa melihat hilal. Namun tidak menutup kemungkinan pula, berpotensi terhalang gangguan cahaya senja, dan awan. 

“Sebetulnya saat rukyat dimungkinkan ada gangguan fisis, terutama gangguan dari cahaya senja. Jadi ketika matahari tenggelam maka tidak langsung gelap gulita tapi gradual sinar matahari yang mulai hilang ketika betul-betul jauh itu baru hilang,” ucapnya.

Gangguan fisis atau cahaya senja, lanjutnya, dalam intensitas besok hilal itu masih terlalu redup sehingga dalam besok memungkinkan hilal bisa dilihat, atau bisa didapat. 

Diketahui, hasil rukyatul hilal yang dilakukan itu, kemudian akan dilaporkan sebagai bahan pertimbangan sidang isbat awal Ramadhan 1443 H. (Jambrong)

 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Artikulli paraprakBebas Pungli, Pabrik Dari Jatim Ini Ngaku Ketagihan Investasi di Jateng
Artikulli tjetërJelang Ramadhan, Stok Pangan dan Kondisi Jalan Jadi Perhatian Bupati

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini