Beranda Olahraga Ditonton Ganjar, Atlet Lompat Jauh Putri Jateng Raih Medali Emas PeSONas

Ditonton Ganjar, Atlet Lompat Jauh Putri Jateng Raih Medali Emas PeSONas

0
Nanda bersua foto bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dukungan langsung kepada para atlet berkebutuhan khusus cabang atletik yang berlaga dalam ajang Pekan Special Olympics Nasional (PeSONas) 2022 di GOR Tri Lomba Juang, Kota Semarang, Rabu (6/7/2022) jambrong/wartatimes
Nanda bersua foto bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dukungan langsung kepada para atlet berkebutuhan khusus cabang atletik yang berlaga dalam ajang Pekan Special Olympics Nasional (PeSONas) 2022 di GOR Tri Lomba Juang, Kota Semarang, Rabu (6/7/2022) jambrong/wartatimes
0 0
Read Time2 Minute, 15 Second

WARTATIMES SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memberikan dukungan langsung kepada para atlet berkebutuhan khusus cabang atletik yang berlaga dalam ajang Pekan Special Olympics Nasional (PeSONas) 2022 di GOR Tri Lomba Juang, Kota Semarang, Rabu (6/7/2022). Dukungan Ganjar mampu membuat atlet PeSONas Jawa Tengah, Nanda Larasati, meraih medali emas untuk kategori lompat jauh tanpa awalan putri.

Aksi Nanda disaksikan langsung oleh Ganjar Pranowo yang datang bersama istri, Siti Atikoh. Teriakan semangat dari Ganjar seakan menambah motivasi Nanda. Lompatannya sejauh 1,82 meter cukup untuk mengungguli para finalis lain dan mencatatkan namanya dalam sejarah PeSONas.

Seperti diketahui, PeSONas 2022 merupakan ajang pertama yang digelar oleh SOIna sebagai wadah kompetisi atlet-atlet berkebutuhan khusus di Indonesia. Diharapkan dari ajang itu muncul atlet-atlet berprestasi untuk kemudian dapat mewakili Indonesia dalam event internasional.

“Luar biasa ya. Mereka dengan segala kekhususannya, dengan sangat spesial, bisa berkompetisi. Tentu saja itu mendorong motivasi mereka untuk berprestasi sangat tinggi sekali,” kata Ganjar Pranowo usai memberikan dukungan secara langsung kepada atlet yang bertanding di lapangan.

Ganjar secara khusus menyampaikan salam hormat kepada seluruh atlet yang berlaga. Tidak hanya itu, penghormatan Ganjar juga ditujukan kepada para pendamping yang sangat sabar mendorong para atlet agar mau berlomba.

“Saya juga hormat, respek, tidak hanya kepada atletnya tetapi juga kepada pendampingnya yang dengan sangat sabar, sangat tekun, untuk mendorong mereka mau berlomba. Mereka (atlet PeSONas) secara khusus butuh treatment dan ternyata mereka bisa berprestasi. Betapa bangganya ketika mereka dapat medali itu. Hebat pokoknya SOIna ini,” ujar Ganjar yang juga mengalungkan medali juara kategori lompat jauh tanpa awalan putri 

Di Tri Lomba Juang, Ganjar sempat berkeliling untuk melihat para atlet dari berbagai kategori cabang atletik bertanding. Ia terus meneriakkan semangat kepada para atlet dari berbagai daerah agar mendapatkan hasil terbaik.

Kehadiran Ganjar dan istrinya di arena ternyata menyedot animo masyarakat dan kontingen PeSONas dari berbagai daerah. Salah satunya atlet lompat jauh tanpa awalan putri Nusa Tenggara Barat. Usai bertanding, atlet bernomor 127 itu tampak terharu ketika melihat sosok Ganjar Pranowo dan Siti Atikoh yang berdiri di pinggir lapangan. Dibantu oleh panitia, atlet NTB itu kemudian mendekat dan minta dipeluk oleh Ganjar dan Atikoh.

“O, dari NTB. Semangat ya. Semoga dapat medali,” ujar Ganjar sembari memeluk atlet berkebutuhan khusus itu.

Sementara itu, gelaran pertama PeSONas juga mendapatkan dukungan dari masyarakat. Misalnya Roni yang jauh-jauh datang dari Sumatra Barat untuk mendukung keponakannya bertanding di Tri Lomba Juang. Ia berharap event PeSONas bisa terus diselenggarakan di tahun-tahun berikutnya.

“Bagus. Ini kan yang pertama, lanjutkan yang kedua dan seterusnya. Ini kan anak-anak berkebutuhan khusus ya, jadi mereka termotivasi lebih bagus untuk semangat jadi juara. Saya ini antar keponakan ikut lompat jauh. Selam di sini anak-anak kita dilayani dengan bagus juga,” ujarnya.(jambrong)

 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Artikulli paraprakDibutuhkan Guru PAI yang Menguasai Al-Qur’an Braille
Artikulli tjetërGembleng ASN, Ganjar: Jangan Cuma Diskusi, Harus Kongkret

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini