Beranda Berita API Jadi Jembatan Komunikasi Jemaat Antar Gereja

API Jadi Jembatan Komunikasi Jemaat Antar Gereja

0
Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen menyambut baik Pelantikan Dewan Pimpinan Daerah Asosiasi Pendeta Indonesia (API) Jawa Tengah periode 2022-2027 yang dilaksanakan di Auditorium Hall IFGF, Selasa (12/07/2022). Jambrong/wartatimes
Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen menyambut baik Pelantikan Dewan Pimpinan Daerah Asosiasi Pendeta Indonesia (API) Jawa Tengah periode 2022-2027 yang dilaksanakan di Auditorium Hall IFGF, Selasa (12/07/2022). Jambrong/wartatimes
0 0
Read Time1 Minute, 39 Second

WARTATIMES Semarang – Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen menyambut baik Pelantikan Dewan Pimpinan Daerah Asosiasi Pendeta Indonesia (API) Jawa Tengah periode 2022-2027 yang dilaksanakan di Auditorium Hall IFGF, Selasa (12/07/2022). 

Organisasi yang beranggotakan para pendeta dari berbagai gereja dengan denominasi (aliran) masing-masing, akan bisa menjadi jembatan komunikasi antar umat Kristiani, sehingga menumbuhkan persatuan di antara mereka. 

“Saya pikir, saya rasa, panjenengan semua memiliki kesibukan yang super, Apalagi ketemu dengan umat, ketemu dengan jemaat, yang banyak begitu keluhannya, banyak resahnya, banyak keluh kesahnya dan mereka menuntut panjenengan semua memberikan solusi karena bagaimanapun juga mereka butuh tuntunan, dan tuntunan itu ada dalam Alkitab yang artinya adalah panjenengan semua yang harus menafsirkan,” tuturnya.

Lebih lanjut Wagub Taj Yasin menuturkan, satu ayat dalam kitab suci bisa ditafsirkan dari berbagai sudut pandang. Sudut pandang yang diambil, bisa disebabkan karena menyesuaikan dengan situasi dan kondisi para jemaatnya. 

“Saya yakin, saya percaya bahwa setiap gereja itu juga punya angan-angan yang dibentuk dari jemaat masing-masing. Dan itulah yang akhirnya menimbulkan cara sudut pandang. sesuai dengan keadaan jemaat, umatnya, pemeluknya, dan seterusnya. Dan (sudut pandang) itu juga tidak bisa dipaksakan ada di gereja yang lain. Bukan hanya di gereja lain, (tapi juga) di negara, di kabupaten, di kota, atau provinsi yang lain, yang memiliki cara pandang masing-masing,” urai dia.

Taj Yasin melanjutkan, perbedaan yang ada, tetap harus kembali ke kitab suci karena itu tidak boleh dirusak. Kitab suci menjadi payung besar untuk menyatukan. Pendeta yang tergabung dalam organisasi API, punya peran sebagai jembatan komunikasi dengan para jemaatnya.  

“Setiap manusia memiliki sudut pandang masing-masing dan keinginannya juga beda-beda. Tidak mungkin manusia itu satu keinginannya. Pasti berbeda. Kalau keinginannya hanya satu, ngapain kita berbicara, ngapain kita bermusyawarah, ngapain kita berdiskusi, cukup kita duduk, toh tujuan kita sama. Disitulah keberagaman itu yang seharusnya menjadi kunci sukses kita, kunci kebersamaan kita untuk saling mengisi, yang mana dengan perbedaan itu menunjukkan bahwa kita sebagai hamba adalah kelemahan, dan kekuatan ada di Tuhan,” pungkasnya. (Jambrong)

 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Artikulli paraprakTingkatkan Pertumbuhan Ekonomi 2022, Pemprov Jateng Andalkan Investasi dan UMKM
Artikulli tjetërPj Bupati : DPUPR Harus Respon Cepat Aduan Soal Infrastruktur

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini