Penyebab Banjir, Galian C Ilegal Jepara Komitmen Ditutup

707
0
Read Time1 Minute, 54 Second

Wartapati.com Jepara – kerap dituding menjadi penyebab banjir, Pemkab Jepara komitmen menutup galian C ilegal.

Penegasan ini disampaikan oleh Dian Kristiandi saat menerima kunjungan Kepala Satpol PP Propinsi Jawa Tengah Budiyanto, Kamis (6/2/2020) di Sekretariat Daerah Jepara. 

“Kita (Forkopinda) tetap komitmen bahwa tambang galian C ilegal memang harus ditertibkan. Karena ini persoalan utamanya menyangkut lingkungan, dimana banjir salah satunya disebabkan adanya tambang galian C. Untuk itu harus betul-betul dijaga lingkungan kita,” kata Andi, Kamis (6/2/2020).

Travel mahesa pati travel pati jogja

Baca Juga : Alat Berat Jadi Barang Bukti Dan Diamankan Setelah Sidak Galian C

Tidak dapat dipungkiri, lanjut Andi, material hasil tambang sangat diperlukan untuk kegiatan pembangunan. Untuk itu, Andi terus mendorong masyarakat mengurus perizinan tambang tersebut agar semuanya berjalan sejalan. 

“Kita semua butuh batu, pasir dan material lain utamanya untuk pembangunan. Toh potensi kita cukup baik disini. Maka lakukan proses secara benar , sehingga sama-sama enak, lingkungan terjaga, perekenomian naik dan bekerjanya sudah enak,” tandas Andi dalam kesempatan yang dihadiri Ketua DPRD Jepara Imam Yuzdi Ghozali, Kasdim Jepara Mayor Inf Muhammad Nurul Chabibi.

Baca Juga : Potensi Perikanan Jepara Cukup Menggiurkan Perlu Bantuan Dari Menteri KKP

Kepala Satpol PP Propinsi Jawa Tengah Budiyanto mengapresiasi kekompakan jajaran Forkopinda Kabupaten Jepara dalam menyikapi persoalan tambang galian C ilegal. Dengan kekompakan itu, katanya, maka pihaknya akan lebih enak dalam bertindak.

“Kehadiran kami kesini (Jepara) untuk membantu Pemkab Jepara untuk memulai secara tegas menindak pelanggaran penambangan ilegal,” ujarnya.

Hanya saja, Budiyanto mengakui jika pihaknya belum memiliki data soal jumlah penambangan ilegal yang ada di Propinsi Jawa Tengah. Hanya saja, faktanya tambang ilegal memang ada. 

Penegasan yang sama juga disampaikan oleh Ketua DPRD Jepara Imam Ghozali. Menurutnya, Forkopinda sepakat agar tambang ilegal harus ditutup dan ditindak. Sedangkan yang sudah mengantongi izin, pihaknya mempersilahkan untuk tetap beroperasi. 

“Dampaknya sudah jelas, ratusan hektar sawah tidak bisa teraliri air dengan baik karena tambang galian C ini. Untuk itu harus ditindak,” jelasnya.

Setelah bertemu dengan Plt Bupati, Kepala Satpol PP Jawa Tengah bersama dengan Ketua DPRD Jepara dan Satpol PP Jepara meninjau langsung lokasi tambang galian C di Desa Tulakan Kecamatan Donorojo.

 “Akan kita pasang garis Satpol PP di lokasi tambang yang ditutup itu,” kaat Hery Yulianto, Plt Kepala Satpol PP dan Damkar Jepara.

Kontributor : Jambrong
Editor : Dianovery

1 0
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here